Memakai Teori Michael Porter dalam Analisa Lingkungan Industri

Menurut Michael E. Porter, terdapat lima faktor besar yang menentukan tingkat faktor kompetisi serta daya tarik dari suatu pasar. Kelima faktor ini akan menentukan bagaimana perusahaan yang berbeda saling bersaing dan menentukan strategi terbaik masing-masing untuk menghadapi persaingan tersebut. Kelima faktor tersebut disebutnya sebagai Porter’s Five Forces (1979).

Porter’s Five Forces juga memiliki faktor-faktor internal dan eksternal yang memengaruhi persaingan antar perusahaan (atau yang disebutnya kekuatan horizontal dan vertikal). Kelima bagian penting dari Porter’s Five Forces adalah:

1. Barriers to Entry
Ini adalah faktor yang menghalangi suatu perusahaan untuk berbisnis, yaitu dengan menghalangi masuknya produk, jasa atau faktor formal seperti perijinan yang membantu perusahaan melakukan strategis bisnisnya.

2. Threats of Subtitutes
Ini adalah faktor berupa keberadaan barang substitusi atau barang pengganti, dimana barang atau produk ini mirip dengan produk yang dibuat perusahaan Anda sehingga menjadi pengganti bagi konsumen.

3. Rivalry
Ini adalah faktor persaingan yang harus perusahaan Anda hadapi. Unsur persaingan ini juga mencakup faktor seperti kemampuan inovasi dan kompetensi dari masing-masing perusahaan yang menjadi senjata utama untuk menghadapi persaingan.

4. Buyer Power.
Ini adalah faktor yang berasal dari pihak pembeli, dimana kemampuan serta ketertarikan konsumen untuk membeli produk Anda akan membawa pengaruh besar terhadap intensitas persaingan dan kompetisi di dalam pasar. Hal ini juga termasuk kemampuan perusahaan untuk memberi insentif bagi konsumen dan membidik target konsumen yang tepat.

5. Supplier Power
Ini adalah faktor yang berasal dari daya tawar yang dimiliki pemasok bahan baku bagi perusahaan Anda. Pasokan yang dimaksud bisa berupa bahan baku produksi, barang jadi, mesin untuk produksi maupun karyawan dan tenaga kerja.

Kelima faktor yang mempengaruhi persaingan dan faktor kompetisi serta daya tarik pasar dari Porter ini memiliki berbagai elemen penting; masing-masing memberi pengaruh berbeda pada bentuk strategi yang akan diambil perusahaan.

PORTER’S FIVE FORCES: THE INTENSITY OF RIVALRY
Dalam sebagian besar industri, persaingan merupakan faktor utama yang menentukan tingkat intensitas kompetisi antar perusahaan.

Faktor persaingan dalam usaha dagang atau pemasaran sangat memengaruhi pengambilan keputusan strategis sebuah perusahaan. Kompetisi dengan perusahaan lain menjadi dasar bagi perusahaan untuk mengambil langkah agar bisa mendapat profit besar sekaligus mampu bersaing dan eksis di pasar dalam waktu lama.

Intensitas persaingan antar perusahaan sangat dipengaruhi oleh karakteristik atau elemen berikut ini:

• Banyaknya jumlah perusahaan. Semakin banyak perusahaan yang memiliki jenis usaha sama dengan Anda, semakin ketat persaingan yang Anda hadapi.
• Cepat lambatnya pertumbuhan pasar, termasuk besar kecilnya target pasar untuk usaha Anda.
• Tingginya biaya tetap, yang sangat memengaruhi kemampuan produksi Anda.
• Tingginya biaya penyimpanan atau produk yang sangat mudah rusak.
• Rendahnya switching cost.
• Rendahnya tingkat diferensiasi produk; semakin rendah diferensiasi produk, semakin tinggi tingkat persaingan dan semakin rendah daya saing Anda karena jenis konsumen yang dibidik juga lebih sedikit. Akan tetapi, hal ini bisa juga berlaku sebaliknya untuk produk yang sengaja membidik pangsa pasar eksklusif.

• Tingginya exit barriers, yaitu penghalang yang membuat suatu produk tidak bisa langsung begitu saja diluncurkan ke pasar, misalnya hak paten dan ijin khusus.

• Keanekaragaman rival. Rival yang beragam bisa jadi membuat daya saing menjadi tinggi atau rendah tergantung situasinya dan jenis produk serta pangsa pasarnya.

Intensitas persaingan sangat menentukan bagaimana suatu industri akan menentukan keputusan strategis lewat kemungkinan kompetisi atau ancaman, dimana ancaman ini dapat menentukan eksistensi sebuah perusahaan untuk seterusnya. Pada akhirnya, faktor kompetisi ini akan menentukan bagaimana suatu industri menentukan strateginya.

Akan tetapi, penghalang dari luar bukan hanya kompetisi dengan sesama rival, melainkan penghalang yang lebih beragam dan tidak berasal dari para rival Anda, yang disebut Barriers to Entry (penghalang jalur masuknya produk ke pasar).

BONUS MATERI SDM